//
you're reading
Bimbingan Konseling, Hanya Opini, Kisah, Konseling, Mahasiswa, Pendidikan, psikologi Pendidikan, Suara Daeng Sibali, Tugas Kuliah, Universitas Negeri Makassar

Hadapi Dengan Senyuman!

Senin 21 Mei 2012 yang lalu saya pergi ke sebuah Sekolah Menengah Atas Negeri. Tujuannya adalah melakukan studi lapangan, lebih tepatnya sih observasi lapangan, mengenai jalannya manajemen Bimbingan dan Konseling di sekolah tersebut.

Beberapa teman seangkatan di jurusanku juga melakukan hal yang sama, namun dengan sekolah yang berbeda tentu saja. Ada yang memilih SMP, SMK, SMA ada juga yang memilih Sekolah Agama yang ada di Kota Makassar dan sekitarnya. Semua dengan tujuan yang sama, mencari tahu bagaimana jalannya manajemen BK yang ada di sekolah-sekolah. Namun saya hanya akan menceritakan kisahku bersama teman kelompokku saja.

kegiatan di sekolah hari itu kami awali dengan wawancara lepas bersama salah seorang guru BK, sambil menunggu kedatangan Bapak Koordinator BK yang akan kami tanya lebih dalam mengenai manajemen BK.

Saat kami tanya mengenai program Bimbingan dan Konseling kepada guru Bk yang menemani kami menunggu,beliau menjawab dengan tenang dan tampak menguasai betul, secara konseptual, apa yang harus dilakukan. Beliau tahu bahwa BK hendaknya memberikan layanan bimbingan Belajar, Sosial, karir, dan Pribadi.

Salah seorang teman kemudian bertanya, “Ibu… Biasanya kalau mengonseling siswa yang lagi punya masalah dimana Bu?” Beliau kemudian menjawab,”Seperti yang kalian lihat, ruangan Bk di sekolah ini tidak layak pakai digunakan, namun kami tetap melakukan proses konseling di sini. kadang-kadang juga di bawah pohon atau di taman sekitar sekolah agar siswa lebih enak bercerita” Ungkap sang Guru. Gambaran yang beliau berikan adalah sebuah proses konseling yang sungguh sangat nyaman. Namun, Bagiku ada yang aneh dengan ungkapan beliau, itu terlihat dari tatapan mata beliau.

Tak lama kemudian Bapak Koordinator guru BK di sekolah bersangkutan pun datang. Begitu juga dengan salah seorang siswa yang akan menjadi responden kami dalam kegiatan ini.

Salah seorang teman saya kemudian segera menghampiri sang Bapak koordinator untuk dimintai beberapa keterangan terkait dengan layanan BK di sekolah ini. Teman yang lain kemudian mendekati sang murid untuk menjalankan juga tugasnya. Sedangkan aku hanya duduk santai sambil menunggu kepala sekolah yang juga menjadi responden.

Saat duduk menunggu ternyata ada salah seorang siswa yang dialih tangankan ke guru BK. Alhasil, kami dapat langsung melihat bagaimana proses konseling karena memang tidak disediakan ruangan khusus. Kondisi ini sangat tidak baik bagi psikologis siswa yang bersangkutan, bagaimana mungkin dia menceritakan kesulitan-kesulitan atau hal-hal yang bersifat pribadi di ruangan yang bisa didengar oleh siapa saja yang ada di dalam, termasuk kami yang datang sebagai tamu.

Kondisi buruknya sarana dan prasarana ternyata ditambah oleh sikap guru BK yang sangat kontras dengan penjelasan konseptual beliau di awal pertemuan kami. Siswa yang datang sama sekali tidak disambut dengan ramah, melainkan disambut dengan Judges yang negatif dari beliau. Siswa di serang dengan berbagai hujaman-hujaman negatif. Tak hanya itu guru BK yang lain yang berada diruangan tersebut turut memperburuk suasana konseling dengan ikut memberikan komentar negatif terhadap siswa. Bahkan saat salah seorang teman kelasnya yang datang juga turut memberikan komentar negatifnya. Siswa tersebut seperti dihujani peluru kata-kata. Belum lagi ketika guru BK bertanya kepada siswa mengapa ia berlaku demikian? belum sempat sang murid menjawab untuk menjelaskan alasannya, sang Guru Bk sudah menjawab sendiri pertanyaannya dengan kalimat negatif. Bisa dibayangkan bagaimana peraasaan siswa yang dipermalukan dikeramaian seperti itu. belum lagi dampak psikologis jangka panjang yang akan didapatkan olehnya.

Cukupkah sampai disitu? TIDAK!!! sang guru kemudian menelpon orang tua siswa untuk melaporkan kenakalan anaknya di sekolah selama ini. Bisa ditebak apa yang akan terjadi jika ia sampai dirumah.

Cukupkah sampai disitu? TIDAK!!! Sang guru BK kemudian menyuruh si murid untuk mengambil air dan menyiram teras ruang BK sampai bersih.

ketika guru BK ditanya tentang hal ini, kebanyakan mereka akan menjawab “Kondisi dilapangan sangat berbeda dengan apa yang didapatkan dibangku perkuliahan, sehingga mau tidak mau kita berbuat seperti itu. Belum lagi sarana dan prasarana yang tidak mendukung serta tidak adanya jam khusus yang akhirnya membuat kegiatan BK melenceng jauh dari yang seharusnya.”  tidak sedikit teman mahasiswa yang membenarkan hal ini (moga-moga aja mereka tidak berniat melakukan hal yang sama kelak). walaupun tidak sedikit juga guru BK yang berusaha dengan keras mewujudkan Pelayanan BK yang nyaman walau belum berhasil melakukannya 100%. Tapi Begitulah seharusnya, Usaha Dulu yang penting.

saya yakin kasus seperti ini banyak ditemukan di lapangan. Ini harusnya menjadi pemicu bagi kita untuk mempelajari disiplin ilmu Bk dengan lebih keras lagi agar jangan sampai kita terjatuh di lubang yang sama.

Saya sendiri menyikapinya seperti ini.”Tidak bisa dipungkiri banyak hal-hal yang membuat kita tak mampu berbuat apa yang seharusnya saat berada di lapangan kelak, alhasil teori kita simpan baik-baik di lemari, dan catatan-catatan saat kuliah kita bungkus rapi dalam kardus. Kawan-kawan ku Seluruh Insan Bimbingan dan Konseling Indonesia…PALING TIDAK…  SAAT MELAYANI SISWA KITA TIDAK MARAH-MARAH, TIDAK BERMUKA MASAM, DAN TIDAK MENGHAKIMI SISWA YANG DIANGGAP BERSALAH TANPA MENDENGAR TERLEBIH DAHULU ALASAN-ALASAN MEREKA. karena dampak psikologisnya sangat berbahaya bagi mereka, yang ujung-ujungnya bukan menyelesaikan masalah malah menghasilkan masalah baru.” MARI KITA BERSIKAP RAMAH, BERSAHABAT, dan MENJADI SOSOK YANG MENYENANGKAN BAGI SISWA yang tetap punya wibawa seorang guru tentu saja.

Saya juga sangat berharap di semester-semester yang akan datang saya dan teman-teman mahasiswa BK tidak hanya dibekali dengan teori-teori konseling, walaupun itu sangat perlu, namun hendaknya juga diberikan teknik-teknik praktek cara mengkonseling yang baik. Diharapkan praktek-praktek yang sering dilakukan akan memberikan kita banyak bekal sehingga hal-hal yang seperti di atas tidak terulang di masa-masa yang akan datang.

Advertisements

About Amirullah Dg Sibali

Tarbiyah is The Plus One

Discussion

8 thoughts on “Hadapi Dengan Senyuman!

  1. Kalo saya marah tuh seperlunya aja..
    hheee…

    *Kunjungan malam..
    salam kenal..

    Posted by Yudha Qirana | May 28, 2012, 2:04 am
  2. jawaban klasik: “teori saat kuliah jauh berbeda realitas di lapangan”… hehehe… yah begitulah, mungkin guru BK sebaiknya berlatarbelakang pendidikan psikologi atau minimal tahu psikologi..

    Posted by muhyasir | May 30, 2012, 11:05 am
  3. wallahh, ko cara guru BK’a gtu nanggpin’a. 🙄
    wlaupun trkndala kondisi lpangn, tp g sharus’a jg tu dijadiin alasn tuk brsikp g pnts ky gtu k murid. 🙂

    Posted by Mambay | May 30, 2012, 8:44 pm
  4. Saya jadi teringat waktu masa SMu dulu…
    Saat saya bersama 4 teman yang lain melakukan hal negatif di sekolah sehingga harus menghadap pada guru pembimbing Bk..
    Ternyata guruku itu baik orangnya..
    Awal pertemuan kami di minta menghadap ke rumahnya saat malam hari..
    Rasa penasaran pun terbesit dalam pikiran kami..”untuk apa kami di minta datang ke rumahnya”..?
    ternyata.. pada saat kami berkunjung ke rumah guru Bk itu, kami hanya di suguhkan makanan yang khusus di buat oleh guru BK untuk kami berlima.. Tanpa ada pembicaraan mengenai persoalan yang telah kami lakukan di sekolah..
    Besoknya kami di minta kembali datang ke rumahnya..
    Alhasil, saat berkunjung besok harinya, barulah guru kami membahas persoalan kami di sekolah…
    Yang aku kagumi pada guru tersebut adalah sikap pendekatannya kepada kami yang terhitung akrab dan tidak ada batasan.. sehingga pembicaraan pun berjalan dengan lancar yang akhirnya memberi kami jalan keluar yang terbaik..
    Belakangan beberapa tahun setelah saya kuliah, saya mendengar guru tersebut sudah pensiun.. Tapi entah mengapa saya selalu bangga dengan sikapnya…

    Posted by chuckybugiskha | June 6, 2012, 2:42 pm

Mari Berikan Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: